Yahanana Events

Ini Iklan YAHANANA EVENTS - Sila ke bawah lagi untuk entri terbaru!!


Adakah anda sedang mencari pengacara yang boleh berselawat dan berqasidah
untuk majlis korporat atau persendirian seperti walimatul urus, cukur jambul,
perasmian atau pelancaran produk?

Atau anda sedang mencari Pengurus Acara Islamik untuk membantu anda
mengadakan acara sambutan hari kebesaran Islam seperti Sambutan Maulidurrasul, al-Maulid dsb?

Yahanana Events sedia berkhidmat dengan menyediakan pengacara, sistem PA,
kumpulan nasyid, marhaban, qasidah, penceramah, kompang dan
lain-lain yang anda mahukan.

Hubungi Che Mid di hmj_66@yahoo.com atau 013-3672459
dan layari facebook.com/Yahanana Events untuk info menarik!!

Wednesday, 20 April 2016

Sumbangan RM10 jeee.. pusingan ke 6 - Maahad Tahfiz Darul Itqan

Assalamualaikum wbt sahabat semua

Alhamdulillah, sumbangan bulan ini telah selamat diserahkan seperti mana yang dirancang. Maahad Tahfiz Darul Itqan al Muhammadi, Batu 40, Sabak Bernam, telah ditimpa musibah kebakaran paa Mac lepas. Mudirnya ialah Ustaz Sharif 012 3524420.





Sebaik kenderaan kami masuk ke perkarangan, sayu hati melihat kesan-kesan kebakaran.  Beberapa bilik asraman. pejabat dan stor musnah sama sekali. 





Menurut Ustaz Munir, kejadian berlaku pukul 4.30 pagi. Memang ketika itu waktu pelajar-pelajar bangun tetapi 'alarm' tidak berbunyi kerana telah terbakar. Pelajar yang dah bangun menjerit-jerit mengejutkan rakan-rakan yang lain. Alhamdulillah, semuanya selamat walaupun api sudah sampai ke syiling asrama. Allahuakbar!. 




Kami memutuskan untuk menyumbang peti sejuk 4 pintu menggantikan peti sejuk yang rosak akibat kebakaran. 

Pendingin beku atau "freezer" bersaiz 5 setengah kaki.  Kami dinasihatkan untuk membeli yang besar kerana adakalanya tak cukup untuk mengisi daging korban apabila musim raya korban. Kedua-dua alat ini berharga RM5141.00 hasil sumbangan sahabat-sahabat prihatin. 

Kami meminta kawan sekampung (kawan atas kawan) yang tinggal di Sungai Sirih untuk membantu kami memilih alat dan menguruskan pembelian dan penghantaran. ( Dari rumah Che Mid kira-kira 2 jam perjalanan) Kerana dari sana lebih dekat. Walaupun Che Mid tak kenal, cuma berhubung melalui whatsapp dan telefon sahaja, tapi itulah ... demi kerja kebajikan, Allah memudahkan. Che Mid cuma membayar deposit dari rumah. Kemudian selepas barang tu sampai di Maahad Tahfiz, barulah Che Mid "bank in" bakinya. Penghantaran juga dibuat awal dua hari sebelum kami ziarah. Bila kami datang, peti sejuk itu telahpun dimanafaatkan. Jika tidak, pembekal barangan basah terpaksa menghantar secara harian. Alhamdulillah..




Selain dari dua barangan tadi, kami juga membeli barangan makanan seperti makanan sejuk beku. Penuh satu kotak polisterin dengan samosa, karipap dan donut.



Tu dia... dah diisi dalam peti sejuk baru.




Se karton buah epal segar

Se kotak buah oren


Anggur pun ada.. tentu anak-anak tahfiz ini suka dapat buah-buah macam tu kan..

Sedikit barangan dapur

10 papan telor - selalunya pembelian melalui orang perseorangan yang tahu kami jadikan sumbangan, akan dapat diskaun. Contohnya tauke telor ini cuma caj kami RM50 dari harga RM98. Frozen food tadi pun dapat special pack dan saiz pun besar-besar. Kata Iza, pembuat frozen food," Kakak kan nak menyumbang pada orang, saya pun nak juga menyumbang. Saya pun nak pahala juga." Masyaallah..

Perasaan sayu melihat bekas kebakaran beransur hilang dan bertukar gembira bila melihat anak-anak pemyejuk mata ini. 

Semuanya bersopan dan pemalu.



Tengah basuh kain... semuanya mengelak untuk diambil gambar..he he



Semasa kami sampai, anak-anak ini hampir selesai makan tengahari. 

Mak Che Mid dan Halijah bergambar dengan freezer. Sedang elok je letak di hujung bilik stor makanan.


Mudir - Ustaz Sharif - Allah.. auranya sangat kuat. Beliau cuma bercakap perlahan tapi penuh tawaduk. Sentiasa menyebut kalimah Allah.. jazakallah khair pada kami. Tersentuh sampai ke hati sungguh bila dengar Ustaz bercerita tentag kebakaran dan rancangan pembangunan semula.



Kami menyerahkan wang tunai pula, masih ada lagi baki selepas dibelanjakan untuk barangan tadi. Alhamdulillah.. rezeki anak-anak tahfiz ini melalui kami, Allah swt beri RM7000 lebih walaupun sloga kami "RM10 jeee".  Segala puji bagi Allah. Jazakallah khairan kathira kepada SEMUA penyumbang. Terharu sungguh atas kepercayaan yang diberi pada kami. Terbukti - The power of sadaqah and zakat, the power of love and friendship membawa kepada jalan amal.


Bangunan lama itulah yang asrama yang selamat dari kebakaran. Sekarang pelajar tinggal bersesak sedikit sementara menunggu bangunan baru dibina. Kami datang dengan tiga buah kereta, penuh dengan barangan sumbangan dan sahabat yang ingin melihat sendiri suasana sekolah. Insyaallah kenderaan yang kita naiki nanti akan berbicara membela kita di mahsyar kelak. Menjadi saksi bahawa kita melakukan amal kebajikan demi mencari redhaMu ya Allah!


Bakal-bakal al Hafiz.. Malu-malu nak dekat dengan kami. 




Acik terjumpa kopiah bawah kereta... kotor dah.. tak tau sape punya.



Bersama dengan En Izat (sahabat kepada Zuraidah, bertudung kuning) yang menguruskan pembelian peti sejuk. Allah juga yang menggerak dan mendorong hati-hati kita untuk bertemu dan sama-sama bekerja membantu yang memerlukan. Perkenalan dengan En Izat ini mungkin membuka peluang kepada kerjasama lain pula nanti... mana tau kan.. 

Bergambar sebelum beransur pulang di ruang makan dengan ustaz dan beberapa pelajar.



Inilah sahabat antara sahabat setaman yang ikut berziarah. Mereka jugalah antara yang tak jemu-jemu menyokong program sumbangan ini dari awal lagi. Che Mid sangat percaya bahawa program sedekah seperti ini akan mengikat hati-hati kami untuk lebih berkasih sayang dan menjauhkan sifat mazmumah antara kami, maklumlah sedangkan lidah lagi tergigit inikan pula jiran tentangga he he. Semoga program seperti ini akan berterusan selagi terdaya.


Perjalanan dari Meru ke Sabak Bernam agak jauh. Tapi kami tak terasa pun jauh sebab asyik ada sahaja bahan berbual dan berjenaka. Selesai berziarah kami melepas lelah di pekan Sungai Besar. Ada juga sahabat yang tak dapat ikut tapi menghulur duit minyak.. begitulah.. walaupun kita gunakan duit sendiri, masih ada yang nak 'menyumbang' belanja perjalanan kami. Masyaallah tabarakallah.. 

Kami tinggalkan Sabak Bernam dan sawah menghijau dengan hati tenang. Tenang kerana puas memandang kehijauan alam, dan tenang kerana amanah penyumbang telah kami tunaikan. Tiada tinggal satu sen pun. Mohon Allah satukan hati-hati kami lagi untuk projek pusingan ke 7 pula. Ke mana.. kalau kali ini keluar daerah, mungkin yang akan datang ke luar Selangor pula? Doa-doakan ya.. 


Tuesday, 5 April 2016

Ziarah OKU..Pusingan ke 5 RM10 jeee

Assalamualaikum sahabat semua. 

Terima kasih atas komen di entri sebelum ni. Tapi napa ek.. gambar-gambar lawo-lawo dalam tu banyak hilang.. tak boleh buka. Pelik la.. ada sesapa boleh bantu Che Mid ke? Mohon wasap di 013-3672459. Ingatkan sebab internet slow ke ada sebab-sebab lain?  Sedih betul bila tau gambar tu lenyap camtu je..

Ok. Back tu our borak-borak. Sumbangan pusingan ke 5 untuk anak-anak yatim dan miskin telah selesai dijalankan pada 21 Mac 2016. Sangat lewat dari kebiasaannya. 

Kami memilih untuk ke Pusat Pendidikan Komuniti OKU Klang Utara, No 2, Jalan Harapan 7E/ku&, Taman Sungai Kapar Indah, Kapar, Selangor. Pengurusnya ialah Puan Norlida (016-6675419) 

Dikendalikan oleh NGO yang berdaftar di bawah JKM. Mempunyai 50 orang anak OKU yang berdaftar dengan rumah ini. Mereka diwajibkan hadir di rumah ini 8 kali sebulan. Setiap Jumaat dikhususkan untuk lawatan dari rumah ke rumah bagi anak-anak OKU yang tidak boleh bergerak. Alhamdulillah, rumah ni ditadbir dengan baik, cuma memerlukan dana yang agak tinggi untuk membeli alat-alat bantuan pendidikan bagi mengganti yang telah rosak atau yang baru. 



Kali ini sahabat Che Mid, Zihan bertindak sebagai penyelaras program bulan ini. Bila kami minta senarai barangan yang rumah ini perlukan, mereka kata anak-anak ini perlukan alat fisio. Agak mahal juga jika dibandingkan dengan harga makanan atau alat kebersihan diri yang biasa kami sumbang. 



Trampoline 72" with netting RM964.80  (dalam gambar atas)
Pedal Exerciser RM130
Adjustable & Folding Rellator RM420
Jumlah RM1,514.80

Zihan dah cuak dah bila tengok senarai harga tu. Maklumlah, kami cuma kempen RM10 jee kan..paling banyak kami dapat dalam RM1000. Tapi Che Mid naikkan semangat Zihan. "Takpe Zihan, doa banyak-banyak. Allah pasti tolong sebab Dia yang gerakkan hati kita.. ".

Alhamdulillah, ada dua orang hamba Allah beri RM500 seorang. Jadi kami teruskan pembelian barangan tersebut dari pembekal yang dirujuk oleh PDK sendiri. Barangan dihantar awal ke PDK dan boleh digunakan terus tanpa menunggu kami datang. 


Sehari sebelum ke sana, kami shopping sikit barang makanan untuk anak-anak istimewa itu.


Kami datang dengan dua buah kereta mewakili kawan-kawan penyumbang. Waktu melawat pada hari bekerja sahaja membataskan hasrat rakan-rakan lain untuk ikut sekali. Bergambar dengan alatan yang dibeli hasil sumbangan rakan-rakan prihatin.


Adik tu masuk dalam trampolin tu seronok sangat sampai tak mau keluar he he..


Anak ini sedang menggunakan pedal exerciser sambil dibantu petugas. Tujuannya untuk membentuk tapak kaki bagi memudahkan melangkah. Satu lagi alat fisio yang ditempah masih belum sampai kerana tiada stok. Kena tunggu beberapa minggu lagi. 

Kedatangan kami disambut meriah.. ada ucapan aluan dari salah seorang ajk. Bila ditanya kami dari NGO mana.. errr.. tergamam kejap.. he he.. kami kawan-kawan dan jiran-jiran je.. 


Kami juga diberi peluang beramah mesra dengan anak-anak syurga ini dan ibu-ibu yang sentiasa di sisi. Anak-anak remaja diberi kemahiran mengikut minat masing-masing. Anak ini menggunting kain perca yang kemudian dijahit dan dicantum-cantum.



Sangat kreatif..

Anak autis ini sedang diajar membaca

Bermain-main dengan anak syndrom down

Anak syndrom down  ini sentiasa tersenyum. Khusyuk membuat hiasan tudung saji yang boleh dijual RM10 satu. Hebat kan..


Zihan dan anak manis ini yang membuat hiasan dari kain


Suasana di luar .. masing-masing diberi 'work station'. Ada juga mahir berkebun dan bertanam-tanaman.


Anak-anak diberi makan nasi lemak yang dimasak untuk mereka. Dan kami juga bawa juadah untuk sama-sama menjamu selera.

Tu dia... sedap-sedap. Ada yang kami bawa, ada yang disediakan oleh pihak tuan rumah.

Sebelum kami mengundur diri, kami suka-suka je bersolawat dan berzikir beramai-ramai. Anak-anak yang di luar ikut masuk dan duduk bersama berzikir. Ada yang cuma mampu berkata " Aaaaaa.." tapi tetap mahu berzikir. Allahuakbar.. suasana yang syahdu dan sayu. Airmata membasahi pipi keibuan kami.


Anak ini adalah seorang hafiz 30 juzuk al Quran dari sebuah sekolah tahfiz sebelum menyambung kemahiran di sini. Beliau sedang menyanyikan lagi Aku pun punya hati.. (tak pasti tajuk sebenar) dan benar-benar 'melajukan' airmata kami. 



Hasil kraftangan anak-anak dan petugas. Boleh dijual untuk tabung tambahan.





Mengagumkan sungguh - 5 orang anak muda berbaju uniform ini merupakan siswa UITM Puncak Alam jurusan Degree in Occupational Therapy yang menjalani latihan praktikal di situ. Hebat anak-anak muda ini!!

Afiq (berbaju petak-petak) adalah sepupu Che Mid yang ikut ziarah ini. Afiq pernah belajar sekali dengan anak-anak ini semasa di sekolah khas. Pertemuan ini bagaikan pertemuan dengan kawan lama pada Afiq. Am (baju ungu) asyik menangis dari pagi, katanya nakkan ayahnya. Bila dah puas menangis dan sibuk makan nasi lemak, baru Am perasan yang Afiq ada sekali. Maka bertemu dua orang sahabat OKU ini dengan penuh mesra. Hanya mereka berdua sahaja yang faham apa yang dibual dan tawakan.. Masyaallah, besar sungguh kuasaMu. Anak-anak ini nampak kekurangannya di sana sini tetapi punya naluri yang kuat. Dekatilah mereka, kita akan dapat capai hati mereka... tulus... 



Wednesday, 23 March 2016

Jalan-jalan Dengan Geng Sekolah. From Meru to Gopeng With Laugh

Assalamualaikum wbrk sahabat blogger sekalian

Tak sabar rasanya nak kongsi kisah Che Mid dan geng budak sekolah rendah 1973 yang sekarang dah berumur 50 tahun berjalan-jalan. Asal mula ceritanya, nak berkumpul dan berborak-borak (padahal dalam grup WA pun dari pagi hingga malam bergurau senda gak..atoiii!).

Tapi Che Mid kata nak 'day trip' dan jalan jauh sikit supaya puas berbual. Akhirnya, hari Selasa bincang-bincang, hari Khamis kita gerak. Yang mana cikgu memang sedang bercuti, yang bekerja pula kena ambil cuti.. pandai-pandailah 'convince' boss tu ya. Ada yang balik bercuti dari Gambang dan Kota Kinabalu.


Gambar sebelum bertolak lebih kurang jam 8.15 pagi. Dari kiri - Aina dari Ampang, yang bertugas di Menara Maybank ambil 'short notice' cuti. Cikgu Maznah dari Shah Alam, Rohana dari Kota Kinabalu, Ustazah Iffa dan Ruzita memang tinggal di Meru, Cikgu Rosmah dari Gambang, Cikgu Roszana dan Che Mid memang tinggal di Meru. Kami semua rakan sekampung dan satu sekolah rendah.



Kereta pertama - muka ceria sangat-sangat kan..

Cadangan asal untuk naik satu kereta supaya dapat borak puas-puas tapi ada tambahan di saat akhir. 10 orang semuanya dengan dua kereta. Diputuskan kami akan jalan-jalan cari makan dari Meru, Klang ke Sungai Besar, Selangor je tapi lain jadinya.. Malam sebelumnya kami punyalah excited sampai tak boleh tidur. Dok pikir baju apa nak pakai...ishhh.. macam budak sekolah nak pi rombongan pun ada ha ha


Kereta kedua - pun muka seronok gilerrr!! 

Bersama buah hatiku Deeja - bonding time.. gambar tak jelas sebab silau mentari pagi..


Hentian 1- Bersarapan di Gerai Mak Iti (kawan kerja Che Mid dulu) di Jeram kira-kira 30 min memandu dari Meru. Gerai ni sempoi je.. tepi jalan je. Tapi macam-macam ada.


Kami memang biarkan perut kosong untuk makan puas-puas hari ni. Dah habis sarapan, tapau pulak tempe dan pisang goreng.. dasar orang perempuan kan he he


Kuih muih dan goreng-gorengan yang sangat sedap - keladi, tempe, pisang dll. Sentiasa panas-panas..

Soto dan bakso pun ada

Mi kari yang marvelos. Tengahari pulak ada nasi campur.. 


Hentian 2 - Dah kenyang bersarapan kami singgah ke Pantai Remis, Jeram untuk duduk 'touch n go'. Posing-posing dan masuk balik kereta.


Aina dan anak daranya, Balqis, Deeja menyelit je. Alhamdulillah, Deeja enjoy sangat dan tak meragam walaupun takde kawan sebayanya.


Deeja suka sangat ke sini. Sibuk kutip dan kira kulit kerang.

Hentian 3 - Bukit Malawati, Kuala Selangor. Deeja takut panjat tempat tinggi sebab "Abah dah pesan jangan panjat tempat tinggi, bahaya.." 


Ada antara kami yang tak pernah jejak Bukit Malawati yang penuh sejarah ni rupanya..


Inilah bukti - plan last minute yang jadikkk.. plan beria-ia selalu kelaut. Dan di sini jugalah kami setuju untuk tambah idea gila. Memandu terus ke Gopeng, ke rumah seorang lagi kawan sekampung yang cukup-cukup jeles tak dapat ikut sekali.


Hentian 4 - Gerai buah dan kerepek di Simpang Lima, Tanjung Karang (atau Sekinchan..err..maaf tak pasti..) Membeli buah tangan untuk rumah seterusnya - Ustazah Jamaliah (juga kawan sebaya) yang pesan awal-awal. " Jangan makan banyak-banyak, Lia dah masak".


Hentian 5 - Tiba di rumah Jamaliah hampir pukul 12 tengahari. Rumah yang selalu kami puji dalam gambar sebab dikelilingi sawah bendang menghijau dan berangin. Tapi masa kami sampai, sawah sedang kering kontang dan panas jepret (kata orang Jowo).

Inilah sajian istimewa untuk kami - punten namanya. Diperbuat dari nasi dan santan, macam nasi lemak tapi dilenyek macam nasi himpit dan dibentuk macam dalam gambar.

Punten ini adalah makanan tradisi masyarakat Jawa di belah Sungai Besar sana. Che Mid pun tak pernah tau tentang punten ni. Dimakan dengan sambal seperti sambal bilis cili hijau ni.

Yang ini pula pajeri jantung pisang, dimakan dengan nasi putih dan ulam-ulaman.. aduss.. bertambah-tambah kami makan. 


Y
Tuan rumah yang baik hati. Maaflah, kami datang 'touch n go' je.. Lain kali kami datang lepak lama-lama sikit ya. Duduk tepi bendang dan makan rojak buah Che Mid he he..


Si kecik ni suka sangat dapat mainan dari Acik Lia. 


Kami dah naik kereta keluar dari rumah Lia. Berhenti tengah jalan yang sempit semata-mata nak berposing berlatarkan bendang kering kontang dan panas terik...inilah jadinya bila mak-mak orang berkumpul. Perangai elok sikit je dari budak-budak ha ha..

Hentian 6 - Kami ke sebuah taman perumahan di bandar Teluk Intan, untuk menjengah seorang kawan sekelas kami yang tinggal di sana. Tapi takde rezeki, Siti Atkah pula balik ke Meru.. 


Hentian 7 - Melihat Menara Condong Teluk Intan


Deeja teruja tengok menara ni, tapi dia kata menara Melayu tak condong sangat macam menara orang English kah kah.. Dah berjemur sekejap, kami tinggalkan bandar Teluk Intan selepas membeli kacang rebus dan apam balik. 

Hentian 8 - Tiada dalam rancangan awal. Kami tiba di Gopeng, rumah Manisah hampir masuk waktu Asar. Bersolat jama' di sana, minum air sejuk dan berbual-bual sekejap sebelum Manisah membawa kami ke satu destinasi lain.


Hentian 9 - Kafe Setinggan, Laksa Telur Goreng Bersarang, Bandar Seri Botani. Deko yang unik dan


Kami masih kenyang..ooops silap..memang sentiasa kenyang sebab sentiasa mengunyah je.. tetap ingin merasa macamana laksa telur goreng bersarang tu kan. Jadi kami kongsi-kongsi makan.


Wajah tetap berseri walaupun dah seharian berjemur dan keluar masuk kereta.



Inilah dia rupa Laksa Telur Goreng Bersarang. Cuma RM3.50 sahaja semangkuk. Cili potong dan limau kasturi ambil berasingan jika suka. Telur goreng tu ala-ala telur di 'butter prawn'. Rangup dan garing sebelum disiram kuah. Beautiful taste.. Masing-masing tapaw untuk yang di rumah. 



Kami tamatkan perjalanan di Gopeng, balik ke Meru, Klang melalui lebuhraya susur keluar Simpang Pulai. Berhenti solat di Hentian Elmina dan selamat sampai di rumah jam 10 malam ke atas. Sepanjang perjalanan banyak kenangan dan pengalaman, dulu dan sekarang yang kami dengar dan rasa. 

Kami lebih mengenali sahabat yang dulu pernah jauh di mata dan jauh di hati dan jatuh bangun dalam kehidupan. Kini kami lebih dekat dan lebih memahami. Kesannya, bila sampai di rumah, diri ini rasa bersyukur tengok wajah suami dan anak-anak dan apa yang ada hari ini. Kita rasa susah, orang nampak kita susah. Kita pula bila orang lain susah, kita rasa nasib baik tidak sesusah itu. Allah maha tahu kan, Dia akan uji kita dengan apa yang kita mampu hadapi. Jadi pandanglah ke hadapan dengan senyuman. 


Alhamdulillah.. seharian dengan buah hati ibu. Kalau ada abah dan kakak Farah, memang dia takkan lekat dengan ibu macam ni.

Cuma ada sekali tu, ibu dan kawan-kawan leka berborak kisah kehidupan silam yang penuh suka duka. Ibu tercakap begini, " Ya lah.. kita hidup dah 50 tahun, masing-masing ada kisah sedih kan." Tiba-tiba Deeja menangis tersedu sedan. Ibu peluk dan tanya dia napa nangis. Deeja jawab, " Deeja tak nak IBU TUA..". Allahuakbar... anak.. anak...